Capaian Kinerja Kejaksaan Agung Tahun 2023

0
48
Capaian Kinerja
(FOTO : Jaksa Agung Burhanuddin)
JAKARTA | AndoraNews : Capaian kinerja Kejaksaan Agung tahun 2023 sesuai dengan apa yang dipaparkan oleh Jaksa Agung Burhanuddin sebagai salah satu lembaga Penegak Hukum dengan beragam kinerja di berbagai bidang.

Berdasarkan pemaparan Jaksa Agung Burhanuddin yang disampaikan melalui Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejaksaan Agung (Kejagung), Ketut Sumedana, dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (01/01/2024), menyebutkan, beberapa capaian
kinerja Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan (Jambin) sepanjang 2023, sebagai berikut ;

Dikatakannya, Jumlah realisasi anggaran termasuk outstanding kontrak yang telah berjalan tahun 2023 senilai Rp15.058.333.988.739 atau sebesar 95,81% dari total pagu anggaran yaitu Rp15.717.331.302.000.

Realisasi Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) sebesar Rp4.215.124.332.260 atau secara persentase mencapai 329,16% dari total target Rp1.280.566.876.000.

Seleksi Calon Aparatur Sipil Negara (CASN) Kejaksaan RI Tahun 2023 dengan kuota penerimaan sebanyak 7.846 Formasi CPNS dan 249 Formasi PPPK.

Jumlah pendaftar keseluruhan yaitu 173.563 peserta, dengan rincian yang telah lolos tahap SKD 21.563 peserta CPNS dan 813 peserta PPPK.

BIDANG INTELIJEN

Sedangkan capaian kinerja Bidang Intelijen sepanjang 2023, yaitu:

– Penyuluhan dan Penerangan Hukum (Luhkum & Penkum)

Sejak Pelaksanaan kegiatan Luhkum & Penkum seluruh Indonesia pada Tahun 2023 sebanyak 235 kegiatan, dengan jumlah total Peserta sebanyak 25.833 orang, serta kegiatan Jaksa Menyapa sebanyak 311 kegiatan.

Sepanjang periode Januari s/d Desember 2023, Kejaksaan RI telah melaksanakan kegiatan Pengamanan Pembangunan Strategis (PPS) terhadap:

– 55 Proyek Strategis Negara (PSN) senilai Rp261.601.629.231.139
Instruksi Presiden Terkait Jalan Daerah senilai Rp14.649.000.000.000
28 kegiatan Pembangunan Ibu Kota Nusantara (IKN) senilai Rp24.212.059.434.221.

Telah dilaksanakan kegiatan pengamanan Daftar Pencarian Orang (DPO) melalui program Tangkap Buronan (Tabur) periode Januari 2023 s.d 18 Desember 2023 sebanyak 138 orang yang terdiri dari:

– Buron dalam perkara tindak pidana korupsi: 79 orang;

– Buron dalabm perkara non tindak pidana korupsi: 59 orang.

Dengan capaian tersebut, jumlah DPO yang diamankan selama masa kepemimpinan Jaksa Agung ST Burhanuddin yakni sebanyak 634 orang.

Melalui Tim Pam SDO (Pengamanan Sumber Daya Organisasi) selama periode Januari s.d Desember 2023, terdapat beberapa pengaduan terkait ulah Oknum Personil Kejaksaan, antara lain:

15 kegiatan terkait pemerasan
5 kegiatan terkait intervensi dalam pengadaan barang dan jasa.
2 orang terindikasi sebagai Jaksa Gadungan dan telah diamankan.

BIDANG TINDAK PIDANA UMUM

Capaian kinerja Bidang Tindak Pidana Umum sepanjang 2023, yaitu:

Jumlah perkara yang berhasil diselesaikan dengan pendekatan Keadilan Restoratif atau Restoratif Justice (RJ) sebanyak 4.443 perkara dengan rincian:

– 2020: 192 perkara disetujui dan 44 ditolak

– 2021: 388 perkara disetujui dan 34 ditolak

– 2022: 1.456 perkara disetujui dan 65 ditolak

-:2023: 2.407 perkara disetujui dan 38 ditolak.

Tak hanya itu, juga telah dibentuk 4.784 Rumah Restorative Justice dan 111 Balai Rehabilitasi.

Selama Januari s/d Desember 2023, terdapat 160.553 SPDP masuk di Bidang Tindak Pidana Umum, 127.112 perkara masuk Tahap I, 119.162 berkas perkara dinyatakan lengkap, 117.880 perkara masuk Tahap II, 107.677 perkara sudah dilimpahkan kepada pengadilan dan sudah memperoleh putusan, 99.224 perkara sudah dilakukan tahap eksekusi.

Lalu, 5.408 perkara masuk banding dan 3.045 perkara mengajukan kasasi.

BIDANG TINDAK PIDANA KHUSUS

Sepanjang 2023, Bidang Tindak Pidana Khusus telah menangani beberapa perkara dengan total penyelamatan kerugian keuangan negara dan perekonomian negara diantaranya senilai:
Rp29.983.884.854.798
USD 5.394.020
SGD 364.200
EU 4.290
RM 52.638
W24.000
PF56

Penanganan perkara tindak pidana korupsi dengan rincian sebagai berikut:

– Penyelidikan: 1.674 perkara

– Penyidikan: 1.462 perkara

– Penuntutan: 1.766 perkara

– Eksekusi: 1.699 perkara

Kemudian, jumlah penyelamatan keuangan negara dari penanganan tindak pidana perpajakan dan tindak pidana pencucian uang (TPPU) yaitu sebesar Rp14.034.076.735 dengan rincian:

– Prapenuntutan: 104 perkara perpajakan;

– Penuntutan: 111 perkara perpajakan dan 3
perkara TPPU;

– Eksekusi: 63 perkara.

Lalu, jumlah penanganan perkara tindak pidana kepabeanan, cukai dan TPPU yaitu sebesar Rp5.138.146.370 dengan rincian:

– Prapenuntutan: 210 perkara kepabeanan dan cukai;

– Penuntutan: 239 perkara kepabeanan, cukai dan 15 perkara TPPU;

– Eksekusi: 210 perkara

Sedangkan, pengembalian keuangan negara dari tindak pidana perpajakan kepabeanan, cukai dan TPPU, dengan rincian:

– Denda, sebesar Rp13.103.684.273,32

– Uang pengganti, sebesar Rp211.377.000

– Hasil lelang, sebesar Rp1.520.419.356

– Biaya perkara, sebesar Rp671.500

BIDANG PERDATA DAN TATA USAHA NEGARA

Capaian kinerja Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara sepanjang 2023, yaitu:
Penanganan Perkara Perdata dan Tata Usaha Negara

– Litigasi
Jumlah perkara perdata yang telah berhasil diselesaikan sebanyak 1.287 perkara atau sebesar 72,26% dari total perkara sebanyak 1.781.

Non-Litigasi
Jumlah perkara perdata yang telah berhasil diselesaikan dengan jalur non-litigasi sebanyak 6.883 perkara atau sebesar 40,15% dari total perkara sebanyak 17.140.

– Tata Usaha Negara
Jumlah perkara Tata Usaha Negara yang telah berhasil diselesaikan melalui jalur litigasi sebanyak 167 perkara atau sebesar 61,62% dari total perkara sebanyak 271.

Penyelamatan dan Pemulihan Keuangan Negara
Jumlah Penyelamatan Keuangan Negara yang telah berhasil diselesaikan sebanyak Rp74.733.397.101.429.

Sedangkan, jumlah pemulihan keuangan negara yang telah berhasil diselesaikan sebanyak Rp10.492.421.079.735,90.
Kegiatan Bantuan Hukum Gugatan Sederhana BPJS Ketenagakerjaan

Jumlah pelaksanaan kegiatan bantuan hukum gugatan sederhana (Penerapan Sanksi Perdata Jaminan Sosial Ketenagakerjaan) periode tahun 2023 pada satuan kerja Kejaksaan Tinggi dan Kejaksaan Negeri sebanyak 43 gugatan, dengan nilai gugatan sebesar Rp6.080.208.939,68.

Produk Hukum Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara

Jumlah produk hukum bidang Perdata dan Tata Usaha Negara yang telah diterbitkan sepanjang Tahun 2023 sebanyak 14 produk hukum dengan rincian sebagai berikut:

Surat Edaran JAM DATUN Nomor SE-001/G/Gs/03/2021 tentang Petunjuk Teknis Penyelesaian/Penghapusan Tunggakan Eksekusi Uang Pengganti Berdasarkan UU No. 3 Tahun 1971.

– Pedoman JPN “Peningkatan Produk dalam Negeri dalam Pengadaan Barang/Jasa”
Surat Edaran JAM DATUN Nomor SE-02/G/Gs.2/04/2020 tentang Pedoman Pendampingan Keperdataan dalam Pengadaan Barang/Jasa dengan.

– Surat Edaran JAM DATUN Nomor SE-002/G/Gs/11/2021 tentang Pedoman Teknis Audit Hukum JPN.

– Pedoman Legal Drafting Peraturan Perundang-Undangan.

– Pedoman Legal Drafting berdasar Putusan Pilihan Uji Materiil.

– Surat Edaran JAM DATUN Nomor SE-03/G/Gs.2/04/2020 tentang Pedoman Pendampingan Keperdataan dalam Penyaluran Bantuan dan Pengelolaan Dana Desa.

– Surat Edaran JAM DATUN Nomor SE-02/G/Gs/05/2023 tentang Pedoman Penanganan Menghadapi Gugatan Perbuatan Melawan Hukum dan Perlawanan Pihak Ketiga terhadap Aparat Penegak Hukum.

– Surat Edaran JAM DATUN Nomor SE-01/G/Gtn.1/05/2023 tentang Pedoman Teknis Penanganan Sengketa Tata Usaha Negara terkait Pemilu.

– Pedoman Jaksa Agung Muda Perdata dan Tata Usaha Negara tentang Kumpulan Yurisprudensi dan Putusan Pilihan Perdata dan Tata Usaha Negara “Acara Perdata”.

– Pedoman Jaksa Agung Muda Perdata dan Tata Usaha Negara tentang Kumpulan Yurisprudensi dan Putusan Pilihan Perdata dan Tata Usaha Negara “Tata Usaha Negara”.

– Pedoman Pendampingan Hukum Pengadaan Tanah untuk Kepentingan Umum.

– Pedoman Jaksa Agung Muda Perdata dan Tata Usaha Negara tentang Kumpulan Yurisprudensi dan Putusan Pilihan Perdata dan Tata Usaha Negara “Sengketa Tanah”.

– Pedoman Jaksa Agung Muda Perdata dan Tata Usaha Negara tentang Kumpulan Yurisprudensi dan Putusan Pilihan Perdata dan Tata Usaha Negara “Keperdataan”.

BIDANG PIDANA MILITER

Capaian kinerja Bidang Pidana Militer sepanjang 2023, yaitu:

Jumlah perkara koneksitas yang ditangani oleh Bidang Pidana Militer, dengan rincian per tahapan sebagai berikut:

– Penyelidikan: 3 perkara, dengan rincian 1 perkara naik ke tahap Penyidikan
Penyidikan: 4 perkara
Pra-penuntutan: 2 perkara, dengan rincian seluruhnya telah naik ke tahap penuntutan;

– Penuntutan: 5 perkara, dengan rincian 2 perkara dalam proses Tahap II dan Upaya Hukum Kasasi sebanyak 3 perkara.

Eksekusi: Nihil.
Sedangkan, penanganan perkara koneksitas pada Asisten Pidana Militer Kejaksaan Tinggi se-Indonesia dengan jumlah total sebanyak 11 perkara terdiri dari Penyelidikan, Penyidikan dan Penuntutan.
Kegiatan Koordinasi Teknis Penuntutan
Koordinasi Teknis Penuntutan yang dilakukan Orditurat yakni sebanyak 80 kegiatan, dengan rincian:

– Penindakan: 44 kegiatan;

– Penuntutan: 25 kegiatan;

– Eksekusi: 11 kegiatan.

Sedangkan untuk kegiatan koordinasi yang dilaksanakan oleh Asisten Pidana Militer pada Kejaksaan Tinggi se-Indonesia sebanyak 1144 kegiatan.

Kegiatan Non Teknis
yang dilaksanakan oleh Jaksa Agung Muda Bidang Pidana Militer Kejaksaan Agung sebanyak 52 kegiatan, sedangkan yang dilaksanakan oleh Asisten Pidana Militer pada Kejaksaan Tinggi se-Indonesia sebanyak 260 kegiatan.

Kegiatan Dukungan Teknis
Kegiatan Dukungan Teknis Lainnya yang dilaksanakan pada Direktorat Eksekusi, Upaya Hukum Luar Biasa dan Eksaminasi sebanyak 22 kegiatan dan Direktorat Penindakan sebanyak 1 kegiatan.

BIDANG PENGAWASAN

Capaian kinerja Bidang Pengawasan sepanjang 2023, yaitu:

– Penanganan Laporan Pengaduan pada Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan

Jumlah laporan pengaduan (lapdu) perbuatan tercela sebanyak 1029 lapdu.l

Dari lapdu tersebut, 774 lapdu telah diselesaikan, dengan rincian:

Tidak ditemukan bukti awal sebanyak 137 lapdu
Dilimpahkan ke bidang teknis sebanyak 309 lapdu
Dilimpahkan ke Kejaksaan Tinggi sebanyak 253 lapdu

Klarifikasi dihentikan sebanyak 30 lapdu.

– Terbukti sebanyak 38 lapdu

– Tidak terbukti 7 lapdu.

Penanganan Laporan Pengaduan pada Asisten Bidang Pengawasan pada Kejaksaan Tinggi

– Tidak ditemukan bukti awal sebanyak 16 lapdu.
Dilimpahkan ke bidang teknis sebanyak 74 lapdu. Klarifikasi dihentikan sebanyak 214 lapdu.

– Terbukti sebanyak 132 lapdu

– Tidak terbukti sebanyak 23 lapdu.
Pelaksanaan Hukuman Disiplin:

– Hukuman Disiplin Ringan sebanyak 16 orang.

– Hukuman Disiplin Sedang sebanyak 57 orang.

– Hukuman Disiplin Berat sebanyak 48 orang.

Jumlah pegawai yang telah dilakukan pemberhentian sementara sebagai Pegawai Negeri Sipil sebanyak 6 orang.

BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KEJAKSAAN RI

Sepanjang tahun 2023, Badan Pendidikan dan Pelatihan Kejaksaan RI telah melaksanakan diklat dengan jumlah peserta sebanyak 2.149 peserta dengan rincian sebagai berikut:

– Diklat Teknis Fungsional sebanyak 2.016 peserta, yang terdiri dari:

– Diklat Program Prioritas Nasional sebanyak 1.062 peserta;

– Diklat PPPJ sebanyak 717 peserta;

– Diklat Refresher Course KUHP sebanyak 120 peserta;

– Diklat Kerjasama Lembaga Donor sebanyak 112 peserta;

– Program Kerjasama Beasiswa PTN sejumlah 58 Mahasiswa S-2 dan 80 Mahasiswa S-3.

– Diklat Manajemen dan Kepemimpinan sebanyak 158 peserta;

– Diklat pada Sekretaris Badan sebanyak 43 peserta.

Kapuspenkum Kejagung, Ketut Sumedana mengatakan, pimpinan Kejaksaan RI memberikan apresiasi kepada seluruh jajaran Adhyaksa dimanapun berada.

“Semoga capaian kinerja ini dapat dijadikan introspeksi dan evaluasi di tahun 2023 untuk berkinerja lebih baik dan memberikan bermanfaat kepada masyarakat melalui program Kejaksaan dan penegakan hukum,” kata Ketut Sumedana.

Sumber : Kopi Pagi
Editor : Syamsuri.

(Zoelnasti)

IKLAN

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini